MapalaPTM.com

Portal Berita Petualang



Selasa, 07 November 2017 - 19:28:01 WIB

6 Kelalaian yang Akan Bisa Berakibat Kematian bagi para Pendaki di Gunung

Kategori: Tips & Trik Diposting oleh : Irwan Nopiyanto - Dibaca: 1438 kali



Jakarta, MapalaPTM.com (7/11) - Mendaki gunung kini menjadi trend, Banyak orang ramai-ramai ikut merayakan tahun baru di puncak-puncak gunung. Melihat matahari terbit untuk pertama kalinya bersama lautan awan dari puncak-puncak tertinggi.
 
Sayangnya banyak orang mendaki tanpa persiapan dan kemampuan teknis yang cukup. Mereka yang bukan pendaki gunung melakukannya sekadar untuk hura-hura. Karena tak paham aturan, seenaknya saja mencoreti batu. Mengukir nama-nama mereka di pohon serta tidak membawa turun sampah pembungkus makanan dan minumannya dan berakibat semakin banyaknya sampah di gunung.
 
Mendaki gunung masuk kategori olahraga berbahaya. Tapi para pendaki pemula memasabodohkan bahaya. Demi memasang foto-foto di media sosial. Mereka pergi ke gunung Tanpa persiapan, asal-asalan dan seringkali sembrono.
 
Meninggalnya #Shizuko Rizmadhani (15.th) di Gunung Gede-Pangrango dan #Endang Hidayat (53.th) di Gunung Semeru dan masih banyak lagi, suatu bukti bahwa taruhan mendaki gunung adalah Nyawa.
 
Berikut kebodohan para Pendaki yang sering membuat mereka celaka dan meninggal di gunung. Semoga kita bisa mengerti dan sadar, kalau naik gunung jauh lebih bahaya dari pada pergi ke mall.
 
1.Sok Jagoan
Sikap sok jagoan ini nyaris selalu menjadi penyebab utama musibah pada pendaki pemula. Dengan alasan mencari tantangan, para pendaki pemula ini mencari jalur di luar jalur resmi.
 
Parahnya, seringkali mereka melakukannya tanpa kemampuan Navigasi yang baik. Jangankan GPS dan peta topografi, sekadar Kompas pun tak bawa. Lalu apa yang bisa diandalkan..?
 
Maka petualangan mereka pun biasanya berakhir di dasar jurang, meninggal kedinginan di lembah atau ditandu Tim SAR ke rumah sakit.
 
Membuka jalur baru juga berarti merusak konservasi. Mengganggu kehidupan liar, habitat dan ekosistem. Para pendaki berpengalaman tak akan melakukannya selain untuk kepentingan penelitian dan ilmu pengetahuan.
 
2.Buruknya Manajemen logistik
Salah satu masalah pendaki pemula adalah buruknya manajemen logistik. Dalam pikiran mereka, mendaki gunung identik dengan mie instan saja.
 
Hal ini salah besar. Mendaki gunung adalah kegiatan berat. Butuh kalori hingga 4.000 kkal per-hari. Bayangkan dengan aktivitas sehari-hari yang rata-rata hanya membutuhkan 2.000 kkal per-hari.
 
Kebutuhan kalori yang besar ini di dapat dari daging-dagingan berlemak, coklat dan karbohidrat. Tentu bukan hanya mie instan yang sulit dicerna tubuh dan menyerap air dalam tubuh.
 
Seringkali para pemula mendapati nasi yang ditanak tak matang sempurna. Maka kombinasi makanan kita #Sisaras, mie instan dan ikan asin. Karena tak nikmat, napsu makan pun berkurang. Padahal tubuh butuh banyak masukan/asupan makanan untuk tenaga dan menjaga suhu serta stamina agar tetap hangat.
 
Dalam kondisi lemas dan lapar inilah sering terjadi kecelakaan. Kurangnya konsentrasi, mual, pusing, nafas tidak teratur, dan dapat berakibat pingsan hingga kematian.
 
3.Buruknya Pengepakan Barang/Packing
Packing atau mengepak barang dalam ransel adalah seni khusus yang harus dikuasai oleh para pendaki gunung, Seluruh barang bawaan harus masuk ke dalam ransel. Karena medan sulit, tak boleh ada yang tergantung di luar ransel selain botol air minum.
 
Kenapa hayoo..?? sebab Tangan kita harus bebas dan leluasa karena memegang walking stick/stick pole/trekking pole, Atau pun bebas nya Tangan kita agar bisa berpegangan meniti akar-akar pohon/dahan pohon jika dibutuhkan).
 
Maka lihatlah para pendaki pemula. Dengan panci, pengorengan, lampu badai, sepatu, digantung ke ransel. Tangan sambil menenteng sleeping bag, menenteng tenda/terpal, menenteng jaket dan menenteng radio mini compo.
 
Apa lagi Ransel mereka tak dilapisi lagi dengan cover bag/rain cover. Pakaian di dalam ransel tak dilapis plastik.
 
Jika hujan, semua pakaian, jaket dan sleeping bag basah. Padahal sangat penting menjaga pakaian ganti tetap kering. Apabila Tidur dengan keadaan basah bisa mengakibatkan hipotermia. Inilah penyebab paling utama kematian seorang pendaki gunung. Suhu tubuh turun karena kedinginan.
 
4.Pergi Dalam Rombongan Besar
Sizuko Rizmadhani berangkat bersama rekan-rekan Sispala di sekolahnya. Jumlahnya 27 orang. Jumlah yang sangat besar untuk pendakian gunung.
 
Kemungkinan orang tua akan mudah memberikan izin jika anak nya pergi dalam rombongan besar. Orang tua merasa anaknya lebih aman karena teman-teman nya banyak yang ikut serta dan banyak yang menjaga.
 
Padahal belum tentu aman juga. Rombongan besar justru akan bisa merepotkan. Kenapa., karena akan Makin sulit membagi logistik/makanan/minuman dan mengatur manajemen perjalanannya.
 
Bayangkan butuh berapa kompor lapangan/kompor masak untuk memberi makan 27 orang itu..? Lalu pembagian perlengkapan..? Pembagian logistik..?? Pembagian P3K/PPGD..? Siapa Ketua Pelaksana nya..? Apakah dia benar-benar bisa dan mampu untuk mengatur ke 27 orang itu..?
 
Dan Masalah yang akan dan sering muncul adalah banyaknya konflik. Keinginan anggota yang beraneka ragam dan sikap "intoleransi". Lihatlah kasus Shizuko, kemana saja teman-temannya yang banyak itu..?
 
Pendakian ideal, bisa beranggotakan 4 orang sampai 6 orang pendaki. Pilihlah satu orang untuk memimpin pendakian (#Ketua_Pelaksana_atau_Ketua_Pendakian). Dan Ketua Pelaksana/Pendakian Bukan karena Usia/umur nya yang Tua, dia dipilih sebagai Ketua karena memang memiliki watak yang bagus, bisa diandalkan dan leadership/mempunyai jiwa kepemimpinan yang bagus.
 
5.Hipotermia dikira Kesurupan
Pendaki pemula mendaki tanpa ilmu. Berbekal semangat dan tanpa perlengkapan memadai mereka nekat mendaki gunung.
 
Karena tidak tahu ilmu P3K, maka sering terjadi salah kaprah. Pada penderita hipotermia, korban akan menggigil dan kehilangan kesadaran. Lalu mulai bicara melantur/seperti mengigau.
 
Karena bicaranya/nyerocos tak karuan dan sukar diajak komunikasi, teman-temannya menyangka si korban kesurupan/kemasuka jin. Mereka malah membacakan doa untuk mengusir jin/setan. Inilah yang mungkin terjadi pada Shizuko.
 
Seharusnya, segera lakukan pertolongan. Ganti pakaiannya dengan pakaian kering. Masukkan dalam sleeping bag, alangkah bagusnya yang sudah dihangatkan terlebih dahulu. Taruh juga beberapa botol air panas di dalam sleeping bag itu. Jaga kondisi lingkungan tetap hangat.
 
Jika sudah membaik, beri makanan dan minuman hangat sedikit demi sedikit. Hindari memberi kopi atau minuman keras.
 
Jangan pernah anggap enteng mengepak barang/packing. Ini yang sering dimasabodohkan oleh pendaki pemula.
 
6.Saya Si Cepat
Ciri khas pendaki pemula, apalagi yang masih berusia muda adalah selalu bergerak dengan cepat. Mereka selalu tergesa-gesa, menjadikan naik gunung seolah lomba lari ke puncak. Malu menjadi yang paling belakang, karena sering dianggap sebagai yang terlemah.
 
Karena itu biasanya waktu tempuh ke puncak lebih singkat. Baru akan merasakan nya setelah perjalanan turun gunung, aneka masalah datang : Kehabisan tenaga, pandangan mata guram, nafas tidak teratur, mual, kepala pening, cidera otot/keseleo hingga kecelakaan terjerembab jatuh dan yang ditakutkan ialah kehilangan arah/salah jalur/nyasar menjadi ancaman paling berbahaya.
 
Idealnya, ada seorang 'Sweeper' yang berjalan paling belakang. Biasanya orang ini yang paling kuat mental dan phisik serta bisa diandalkan. Tugasnya menyapu seluruh anggota tim. Memastikan tak ada yang keteteran atau tertinggal di belakang.
 
Namun dalam rombongan pendaki pemula, tak ada yang mau menerima tugas ini. Jadi sweeper dianggap Hina. Mau menjadi yang paling pertama sampai di Puncak dan yang pertama turun sampai ke Kaki gunung/desa terakhir menjadi tujuan utamanya.
 
".Saya si cepat..... Tanpa sadar Kutinggalkan sahabat di team Ku yang kelelahan dan sakit serat hampir mati di gunung."
 
#Alhasil Semoga tulisan ini bermanfaat untuk saya, sahabat dan saudara petualang di Indonesia.....
 
*Jangan Buang Sampah Di Gunung - Gunung Bukan Tempat Sampah.....
 
**Dan jangan pernah sekali - kali mencoba Menantang Alam..... Baiknya Bersahabat dengan Alam.....
 
Salam Lestari.....
 
Terimakasih...!!
 
 
 
 
 
Kontributor: Ade Imam Fredianto (Tengil) - Mangga Doea Selatan Pecinta Alam (Madoepala), Jakarta
Editor     : Irwan Nopiyanto
 
-Media Petualang Indonesia-
Hastag #Mapala #MapalaPTM
#Facebook: MapalaPTM.com
#Twitter  : @MapalaPTM
#Instagram: @MapalaPTM
#Youtube  : MapalaPTM
 
Jika para petualang, Backpacker, Pecinta Alam, Mapala, maupun Sispala yang hobby menulis tentang Kegiatan- kegiatan Organisasinya, petualangannya, kritik kerusakan lingkungan, Wisata Alam,  dan Artikle-nya ingin dimasukan ke Media Petualang Indonesia MapalaPTM.com, Silahkan tulisannya kirim ke email: MapalaPTM@gmail.com atau inbox ke Fanspage halaman MapalaPTM.com yang di facebook. 
 
Kami juga akan membuatkan username akun penulis dan passwordnya di portal MapalaPTM.com, agar para penulis bisa langsung memposting artiklenya sendiri ke Media Petualang Indonesia MapalaPTM.com
 
#Apabila ada teman-teman yang ingin kejuaraan panjat dinding-nya kita tayangkan di halaman MapalaPTM.com, diharapkan mengirimkan dalam bentuk artikle berita + famplet berbentuk landscape untuk judul beritanya.
 
Yuukkk Mari Menulis, Berbagi itu Indah...





Berita Terkait


Tim SAR Gabungan Berhasil Evakuasi Sembilan Pendaki yang Tersesat di Gunung Kelud
Tim SAR Gabungan Berusaha Evakuasi Sembilan Pendaki yang Tersesat di Gunung Kelud
Type-Type Pendaki Gunung yang Mudah Kalian Temukan dalam Setiap Pendakian
Tim Ekspedisi Putri Eka Citra UNJ Berhasil Gapai Puncak Dhampus Peak Himalaya, Nepal
Tips-Tips Menjadi Sepasang Mapalove, Untuk Kamu yang Sedang Menjalin Kisah Asmara



IP Anda Adalah: 54.156.82.247

Translate



Kategori



Gallery Foto


Dua Tokoh Petualangan di Indonesia
Yuni & Cahyo
Mila Ayu Haryanti - 7 Summiter Indonesia in 100 days
Mila Ayu H
Kang Bongkeng dan Portal Berita Petualang MapalaPTM.Com
Djukardi Bongkeng
APGI: Assosiasi Pemandu Gunung Indonesia
APGI
Vicky Gosal, Seorang tokoh petualangan di indonesia
Vicky Gosal
Tim Putri Seven Summit Indonesia "Wissemu" Mahitala Unpar, Bandung
Hilda & Fransisca



Sekilas Info

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Apakah Anda Tahu? Salah Satu Jalur Pendakian Termahal di Dunia yaitu di Gunung Carstenz, Papua

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Green Boots adalah sebutan Mayat yg tdk teridentifikasi dan menjadi acuan arah ke puncak Gn Everest

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Pemandu pendaki gunung Nepal Appa Sherpa telah mendaki puncak Everest 18x

Semua pendaki Gn Everest dan tim pendukung wajib angkut sampah 8 kg ketika turun

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Sherpa di Nepal anjurkan makan bawang putih, Cegah rasa tidak nyaman krn ketinggian gunung

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Penelitian Menemukan Seorg yg Cintai Lingkungan adlh yg lebih diinginkan u/ Hubungan Jangka panjang

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Cuaca buruk, Jangan Aktifkan Hp di atas gunung jika tak ingin tersambar petir

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo





video klip hasil karya musik dari musisi IWA K yang turut mendukung #WALHI (2803545)

Merinding, Baca Sms Terakhir Supriyadi Saat Nyasar di Gunung Semeru (46236)

Pendaki asal Jakarta Meninggal Dunia Saat Mendaki ke Puncak Gunung Tertinggi di Indonesia, Carstenz (40911)

Gunung Semeru Memakan Korban Lagi, Pendaki asal Depok Tewas di Kalimati pagi tadi (32885)

LOTENG Resmi Buka Jalur Baru Rinjani Terindah Terlandai & Terdekat (30063)

Pendaki yang Hilang ditemukan telah Tewas Jatuh ke Jurang sedalam 150 Meter (29538)

Mapala itu Garda Terdepan di Setiap Bencana, Sistem Diksar Dibenahi & Bukan Mapalanya dibubarkan (29091)

Cerita Unik Dan Menakutkan Dibalik keindahan Gunung Kerinci Jambi (28779)

Kronologis Meninggalnya Pendaki asal Depok di Kalimati Gunung Semeru (24861)

Guider Mahasiswa UIN Jatuh Ke Dasar Goa Terdalam di Indonesia, Maros Sulsel (23666)

Pendakian Gunung Sindoro-Sumbing Terbaru Januari 2016 (22949)

Kronologis Meninggalnya Ike Suseta Adelia Asal Palembang di Gunung Rinjani (20527)

Kronologi Hilangnya Pendaki asal Cirebon di Gunung Semeru (20076)

Menjelang DIKSAR Ke- XXVII, Mapala MENTARI UM Magelang Laksanakan Pra- DIKSAR

IMAPA UNMUL Lakukan Ekspedisi Mulawarman Ke- 13 Di Tahun 2017

Gunung Agung di Bali Meletus Hingga Ketinggian 700 Meter ke Arah Timur Tenggara

Hari Ini Tepat Sebagai Hari Pohon, Masyarakat Indonesia Berikan Ucapan

MAPASURI Mengadakan Penanaman Mangrove Dalam Rangka Memperingati Milad Muhammadiyah ke- 105 M

Jelang Milad ke-X, Mapalamu Luwuk Banggai Sulawesi Tengah Gelar Berbagai Kegiatan

Kerinci, Atap Sumatera Mempesona Berhasil Digapai Tim 7 Summits Indonesia in 100 Days

Manfaatkan momen Car Free Day, MAPALA UMRI lakukan kegiatan ini

Anggota UPL MPA Unsoed Purwokerto Buka Jalur Pendakian di Gunung Slamet via Penakir

Keluarga Besar Mapala Muhammadiyah Se-Indonesia Ucapkan Selamat Milad Kepada Muhammadiyah Ke-105

Jenasah Pendaki Gunung Lawu Ditemukan Membusuk, Diperkirakan Meninggal Lebih dari Sebulan

Yogyakarta Siap Gelar Kejurnas Panjat Tebing XVI Untuk Jaring Atlet Potensial

GEMAPALA WIGWAM FH UNSRI sukses adakan kegiatan MUSI RIVER CAMP